Permulaan, pertengahan atau pengakhiran??


Assalamu’alaikum

Menulis untuk menafsir kehidupan,

AlhamduLillah, akhirnya telah bermula semester baru pengajian saya di universiti. Setelah bercuti dan ‘berehat’ selama hampir 3minggu di rumah ayah saya. Ya, saya hanya hidup menumpang d rumah ayah saya, dan di universiti juga saya hanya menumpang di rumah kolej kediaman yang bukan hak saya, dan hakikatnya saya hanya seorang hamba yang tidak punya apa2, hidup menumpang di tanah dan udara ALLAH, tanpa dikenakan sebarang bayaran pun. Kalaulah dikenakan bayaran, mau pinjam dengan Ah Long lah jawabnya. Shukur Alhamdulillah…

hampir 3 minggu di rumah bukanlah satu tempoh yang lama, bahkan tak puas rasanya bila dapat balik ke pangkuan bonda. Salah satu nikmat dunia yang saya perolehi. Tak sempat nak rehat lama2, bahkan saya ingat lagi sebaik sahaja sampai rumah hari tue, akh taufiq terus sms kata ada nadwah kat sekolah. Tak sempat nak jumpa abah ummi yang bekerja, terus stat motor pergi sekolah. Tapi saya puas, puas hati dapat pergi memenuhi harapan(walaupun mungkin bukan harapan) urusetia. Kekadang, dapat jumpa mereka pun dah cukup memuaskan hati saya. Ukhwah tak dapat dilihat, hanya dapat dirasa manisnya.

Umi dan abah memahami, dan saya juga tidak mahu kepercayaan mereka terhadap saya dirosakkan. Walaupun pernah tidak pulang ke rumah,namun mereka memahami diri saya. Dan saya sendiri pun tidaklah melencong ke tempat lain, nak pergi jauh2 pun, motor pun dah uzur macam tuannya. Nikmat yang masih bertahan sampai hari ini, Masha Allah…

Macam yang saya katakan dahulu, cuti tempoh hari saya ada buat perancangan yang ringkas2, sekadar merangka perjalanan hidup. Maklumlah, kata orang semangat di awal semester ni. Sahabat saya pun ada bagitau ini menjadi permulaan yang baru baginya.
PERMULAAN??

Saya berfikir sejenak, adakah saya sendiri dalam peringkat permulaan hidup?? Ataupun saya sudah berada ditengah-tengahnya??
Bagaimana jika ‘this is the end of my life’?

Kekusutan saya terus diredakan dengan penawar hati :

“Katakanlah: "Aku tidak berkuasa mendatangkan kemudharatan dan tidak (pula) kemanfaatan kepada diriku, melainkan apa yang dikehendaki Allah." Tiap-tiap umat mempunyai ajal. Apabila telah dating ajal mereka, maka mereka tidak dapat mengundurkannya barang sesaatpun dan tidak (pula) mendahulukan(nya).”
(mafhum surah Yunus, 49)

Sayyid qutb menguntaikan kata-katanya sekali lagi kepada saya :
“apabila kita hidup hanya untuk kita, hidupnya amatlah singkat. Bermula dari bermulanya kita dan berakhir dengan berakhirnya umur kita yang terbatas. Tapi jika kita hidup selain dari kita (fikrah kita), sesungguhnya hidupnya panjang dan mendalam. Bermula dari bermulanya kita dan berakhir dengan berakhirnya dengan luputnya manusia di muka bumi ini”

Persoalannya bukan pada umur kita yang panjang, tapi pengisian dalam jangka umur kita itu. Apa guna jika umur panjang diisi dengan maksiat kepada Rabb?? Seorang sahabat nabi( Muadz tak silap saya), dapat merasai nikmat iman dan islam hanya 6 tahun, tetapi di saat kematiannya, bergegar langit Allah, kerana malaikat yang merintih pemergian sahabat yang mulia itu. Subhanallah….

Tidak perlu kita risau mengenai angka yang ada pada diri ini, yang tetap akan bertambah walaupun disekat. Apa yang penting, sentiasa BERSHUKUR, BERUSAHA dan BERINGAT; shukur apa yang ada sekarang ini, berusaha untuk yang lebih baik, dan beringat-ingat dalam setiap langkah.

Farid hadhari pula berkata :
Bagiku, tidak perlu kusibukkan dengan pengakhiran (kematian) yang elok, ataupun permulaan yang sempurna, tetapi apa yang berlaku di antaranya. Akhir itu urusan ALLAH, mula itu singkat sahaja,namun diantaranya adalah tawakal dan ikhtiarku...

~sekadar menghilangkan sedikit kekusutan di perjalanan…

3-12-2008

5 Dzulhijjah 1429H
12.32 AM-kksi
 

tidak seperti yang kusangka...

Assalamu’alaikum wa ahlan wasahla...

Menulis untuk menafsir kehidupan..

Aku teringat semasa di bangku sekolah dahulu, di tingkatan 5, aku mengambil subjek Add Math untuk diisi di dalam slip SPM ku. Subjek yang agak menggerunkan. Bukan kerana spesies ni makan orang, tetapi orang kata ‘makan otak’ nak menjawabnya. Ma’lumlah, dah tak suka, memang alasan yang dikemukan dahulu. Yang menarik perhatianku, pabila masuk tajuk ‘probability’;ataupun istlah melayunya kebarangkalian. Menarik, math juga ada kebarangkalian untuk mendapat sesuatu jawapan. Tapi apa2pun, formulaya dah ku lupa.

Namun, yang ingin aku kata kan mengenai kebarangkalian, bukan lah berdasarkan formula Add math ini. Tetapi, ‘kebarangkalian’ ini memang berkait rapat dengan ‘sangkaan; tapi mungkin kedua-duanya sama. Maafla kepada ahli bahasa, penulisanku ini tidak sempurna, sekadar lontaran idea dalam minda, dan ku pohon hidayah daripada Ilahi…

Sangkaan; seringkali kita membuat pelbagai sangkaan dalam hidup kita, baik dalam pelajaran, sahabat, teman, musuh, makanan, dan selebihnya. tidak dinafikan, sangkaan kita kadang-kadang tepat. Tetapi dengan adanya perkataan ‘kadang-kadang’, menafikannya ‘sentiasa’ itu. Tepat sekali, sangkaan kita kadang2 betul, dan kadang2 salah, malah mungkin sentiasa salah. Memang sangat kasihanlah bagi mereka yang sebegitu rupa. Namun kita sering mengharapkan sangkaan kita itu sentiasa tepat.

Aku juga tidak nafikan, kadang-kadang sangkaanku tepat, dan ada kalanya meleset. Dan banyak kali aku berbual, dan terbitlah perbualan tentang sangkaan ni.
“ana ingatkan dia tu baik orangnya, rupa-rupanya lebih kurang aku jer”
“aku ingatkan nasi rm3.50, tapi hari ini rm4 la pulak…”
“kawe ingat demo demam, tapi hari ni segar “
“…kusangka hujan sampai ke petang, rupa-rupanya hujan di tengah hari…”


pelbagai sangkaan yang dibuat. Sekarang, aku nak view from Islamic view pula. Tapi bukanlah secara menyuluruh, sedikit sahaja. Sangkaan, atau kita panggil sebagai presepsi, dan arab sebut ‘dzan’ adalah sesuatu yang fitrah. Hidup memerlukan kepada dzan, kerana ulama menyebut semua perkara jatuh pada taraf ‘dzan’, tidak pada’yaqeen’, kerana yaqeen itu jika ianya terdapt pada nas yang sarih sahaja. Adapun pada hukum dzan, kita boleh beramal padanya.

Merujuk pada situasi sekarang, secara mikronya dalam lingkungan hidup aku, memang terlalu banyak sangkaan yang diucapkan. Tapi apa yang kuterkilan, terlalu banyak sangkaan buruk dari yang baik , yang kusendiri dengar dan sering juga ku ucapkan.. AstaghfiruLlah, aku akui, takkan ku hendak berbohong pada diri sendiri. Namun, sudah terang lagi bersuluh telah dinyatakan dalam Al-quran tentang larangan bersangka buruk pada orang, dan kita akui tiada hukum yang lebih baik dari KitabuLlah.

Husnu Dzan; itulah yang sering kali ku tegur diri yang fakir ilmu ini. Kucuba dalam setiap aspek, dan kucuba tanamkan dalam diri mereka yang sekellingku. Ku cuba selagi yang termampu. Motivator menyebutnya ‘think positive’, dan memang kajian kata itu dapat menghilangkan keserabutan dalam kepala. Dan hikmahnya ternyata banyak, adapun kita yang bersangka baik pada orang yang baik, kita di pihak yang betul, pahala pun dapat. Namun, bersangka baik pada orang yang ‘kurang baik’, itu tidak pernah merugikan kita malah menguntungkan kita. SubhanaLlah….Indah ketetapan Allah…namun ada yang masih ‘buta’ tapi ‘celik’ tentangnya…



~Aku terfikir, bolehkah kita ‘husnu dzan’ dalam formula matematik??

3-12-2008
5 Dzul Hijjah 1429H
kksi
 
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. FARIDFARUQI - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger