Pandanglah Pada Sisi Putihnya


Semester kelima dalam pengajian semakin mencabar. Saya masih ingat, saya telah menutup pintu semester dengan cabaran, dan saya membukanya kembali dengan sedikit rasa 'bahagia'.. :) Pelbagai lembaran baru mulai membuka sedikit demi sedikit khususnya buat diri saya.Dan saya pasti, Allah pasti cuba mengurniakan apa yang saya perlu, walaupun beribu perkara yang saya mahu tidak saya capai sehingga sekarang ini.

Tinggal di rumah sewa di Desa Kasia sedikit sebanyak mengajar saya erti kedewasaan. Mengurus diri, masa, emosi dan persahabatan akan sentiasa dihitung-hitung, tanpa melupakan necara imbangan dunia akhirat. Tipulah jika diri kita tidak pernah terlencong daripada alpa dan dosa, maka muhasabah dan istighfarlah yang sentiasa menjadi kalam kerinduaan ketika ujian datang menerpa.

Cuma, kali ini ingin saya titipkan di atas papan maya ini, berkenaan sahabat. Siapa yang tidak suka ada sahabat, bahkan seringkali kita ulangi 'berkawan biar seribu, bermusuh jangan walaupun satu'. Namun, suka untuk saya katakan biar musuh seribu, asalkan ada sahabat yang setia disisi kita walaupun seribu masalah datang. Merekalah sahabat senang dan susah, tawa dan hiba, sakit dan sihat kita. 

Dan saya; punya sahabat seperti ini. Ada yang hebat, ada yang sederhana, ada yang biasa-biasa, namun semuanya punya persamaan: mereka sahabat saya. Dan mereka lahir dari didikan dan asuhan yang hampir sama dengan saya, dan ada yang tinggal bersama di rumah sewa ini.Mereka mewarnai pemikiran dan nilai hidup saya pada hari ini, setelah saya jauh daripada asuhan ibunda dan ayahnda di kampung.

Namun tipulah (sekali lagi) jika sahabat hanya menceriakan hidup kita sepanjang hari. Sedangkan lidah lagi tergigit, inikan pula sahabat perjuangan. Mereka jua punya kelemahan, dan kadang-kadang menyakitkan hati dan perasaan kita. Di saat kita dirundum masalah ditambah pula dengan perangai mereka, kadangkala menambah kekusutan di kepala. Sehinggakan, saya sendiri pernah bermasam muka, tanda protes!

Sisi Putih 

Allah Maha Pengasih, mengurniakan kepada kita pedoman agar tidak kesesatan.
 "Sesungguhnya mukmin itu bersaudara, maka damaikan diantara persaudaraaan kamu itu dan berTAQWAlah kepada ALLAH"


Itulah yang seringkali berlaku kepada kita, di saat satu titik dakwat hitam diconteng di kertas putih, kita akan terfokus pada titik tersebut. Sedangkan masih terbentang luas sisi putih pada sekeping kertas itu. Apalah sangat titik kecil itu jika hendak dibandingkan dengan putih sucinya ruang kertas itu.

Begitu juga sahabat. Merekalah yang bersama kita selama ini, lapar kita dibelanja (walau teh 'o beng sahaja), serabut kita dirungkaikan, sedih kita digembirakan, ilmu yang dapat dikongsikan. Maka takkan hanya pernah menghilangkan pen kesayangan kita, hancur musnah segala kebaikannya? Takkan hanya kerana motor kita tercalar, habis tercalar hati untuk meneruskan ukhwah antara kita? Takkan hanya kerana dia meminjam starika atau kot kita sehari tanpa pengetahuan, hilang pengetahuan kita tentang kebaikannya sebelum ini?

Pujangga pernah berkata :
Barang siapa banyak kebaikannnya, tidak harus dicela dek kerana sedikit kesalahannya.

Kita tak mampu mencari kemaksuman pada perkara yang tidak maksum. Kalau kita mencari kesempurnaan pada insan yang tidak sempurna, maka kita akan mati dalam pencarian.

Syukuri apa yang ada, mereka juga manusia. Dan sedarlah, kita juga manusia.

Saya tutup dengan satu kata-kata, yang saya pegang sehingga hari ini:
 Ada dua perkara yang perlu kita ingat; kebaikan orang lain terhadap kita, dan keburukan kita terhadap orang lain. Dan ada dua perkara yang harus kita lupakan; keburukan orang lain terhadap kita, dan kebaikan kita terhadap orang lain. 

Pandanglah pada sisi putihnya.

-Saya hanya mampu bicara perihal sahabat, belum lagi masuk tentang seorang isteri. Insya Allah, mungkin pada siri-siri akan datang.

Bayt Harakah
1350 | 5 Mac 2012





Share this article :
 

+ ulasan + 4 ulasan

March 5, 2012 at 6:52 PM

salam,
touching btul post nih...
ana sedia hulurkan bantuan sekiranya perlu.. :)

baem
March 6, 2012 at 12:08 AM

jangan sedey syekh, ana adaaaaa....kalau ana yg menyerabutkan, percayalah, ana jenis yg serabut..aduh...Allahumma nsur ikhwananal muslimin.

April 22, 2012 at 8:02 PM

Semoga Allah memudahkan segala urusanmu, i'allah : Entry Terbaru : KEMPEN INTERNET TOYYIBAH

May 21, 2012 at 8:29 AM

salam ziarah...:)

Post a Comment
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. FARIDFARUQI - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger