saya menjadi malu...

3minggu berlalu..

sebulan yang 'penat' perlu ditempuhi dengan syukur, sabar atas sabar, ikhlas, redha dan sebagainya..
Alhamdulillah, saya telah dapat kembali ke kampus untuk terus meneruskan pengajian yang tertangguh hampir 3minggu. Terima kasih, syukran, arigato, shey shey kepada sahabat-sahabat yang sentiasa mendoakan kesejateraan saya. Doa saya titipkan kepada Allah buat kalian semoga berada dalam keadaan sihat dan dibawah rahmat dan 'inayah dari Allah sentiasa.

Berbekalkan dua 'kaki' tambahan, saya berkaki 3 ke kuliah ditemani oleh rakan sekelas dan sekuliah. Dilayan sebegitu baik dan cermat bagaikan 'dato' membuatkan saya menjadi segan dengan rakan-rakan. Moga nanti saya dikurniakan kekuatan untuk menolong mereka jikalau mereka juga menghadapi kesusahan.

"Baik-baik syeikh, Allah nak bagi anta rehat tu.."
"Ada hikmah semua tu.. anta bersabar la syeikh.."
"kafarah dosa untuk enta la tu..."

Itulah yang menjadi antara pemangkin untuk saya terus berdiri (walaupun sebelah kaki) menghadapi apa jua rintangan dan ujian yang Allah hadiahkan kepada saya. Malah makin sejuk hati ini bila saya bertemu dengan kalam nabi yang sememangnya memahami umatnya:

"diuji manusia itu berdasarkan agamanya...."
"jika pada agama itu teguh, maka ditambahkan ujian kepadanya"
-mafhum hadis

Moga-moga saya sudah hampir dengan 'manusia' itu...

Cuma saya terkadang malu dengan pandangan orang terhadap saya. Malu sangat.
terdapat rakan-rakan memuji saya dengan pujian yang 'keterlaluan' untuk saya terima. Keterlaluan untuk diri saya menanggungnya kerana masih lagi jauh dari apa yang dituturkan mereka.

Siapa yang tidak senang telinga bila mendengar pujian dari rakan-rakan terdekat. Kata-kata seperti 'hebatlah awak', 'bisolah mu ni', ' anta terlalu baik syeikh', dan sebagainya membuatkan diri sesorang bisa menjadi senang dan tenang.

Namun, saya lakarkan satu muqadimmah kitab ilmiah yang begitu menyentuh perasaan dan hati. Satu hikmah yang saya temui pada tulisan Dr. Yusuf Al-Qardhawi, yang membuatkan saya membacanya beberapa kali. Sahabat saya sependapat dengan saya, bila membacanya membuatkan meremang roma badan ini, bertakung air di lopak mata.

buat semua sahabat, saya titipkan kalam ini...

*****************************************
...Walau demikian, saya merasa masih memiliki kelebihan-dan kelebihan milik Allah semata. Saya mengenal hawa nafsu dengan baik; ia tetap tidak mampu memalingkan diri saya dari menyelami hakikat dan menyingkap kepalsuan nafsu meski telah berusaha menipu. Pujian dan sanjungan orang lain tidak mampu memperdayaiku untuk tidak menguak hakikatnya kerana manusia menilai berdasarkan lahir-bukan batin, kulit-bukan isi, dan permukaan-bukan inti.

Perkataan Ibnu 'Atha'illah dalam kitab al-hikam selalu terngiang-ngiang dalam ingatan saya,
"Manusia memujimu atasa dasar prasangkanya kepadamu, maka jadilah pencela dirimu kerana pengetahuanmu tentangnya.... orang terbodoh adalah orang yang meninggalkan keyakinannya kerana prasangka orang lain!"

Demi Allah, saya sangat sering malu terhadap diri sendiri ketika orang lain menisbatkan kepadaku sifat-sifat yang tidak layak aku sandang. Inilah kebaikan yang dipergunakan Allah untuk menutup kesalahan hamba-hambaNya. Alangkah indah bait syair yang didendangkan Abu al-'Atahiyah:

Allah telah berbuat baik kepada kita dengan tidak menyebarkan kesalahan kita

Padahal kesalahan yang tersembunyi dari kita terkuak jelas di hadapan-Nya.


Tentang masalah ini Ibnu 'Atha'illah as-Sakandari juga mengatakan:

"Jika dipuji, sesorang mukmin akan malu kepada Allah kerana ia telah dipuji dengan satu sifat yang dilihatnya tidak ada dalam dirinya! Apabila pujian diberikan kepadamu padahal kamu tidak layak mendapatnya, maka pujilah Allah Taala dengan pujian yang layak untuk-Nya! Orang yang memuliakanmu sebenarnya ia memuliakan baiknya penutupan keburukan yang dilakukan-Nya sehingga pujian hanya layak untuk Dzat yang Menutupi keburukanmu, tidak untuk orang yang memuliakanmu atau berterima kasih kepadamu!"

Seringkali saya mendendangkan-ketika dipuji orang yang memujiku, yang berprasangka baik kepadaku- bait-bait syair penyair saleh yang bermunajat kepada Tuhannya:

"Mereka menyangkaku baik, padahal aku sama sekali tidak punya
kebaikan
Aku sebenarnya hanyalah hamba yang zalim seperti yang Engkau
saksikan!
Engkau telah menyembunyikan seluruh keburukanku dari
mata mereka
Dan Engkau telah menganugerahiku pakaian indah yang
menutupinya
Karenanya mereka mencintaiku, padahal aku tidak layak dicinta
Mereka menyerupakanku dengan orang lain yang memang layak
dicinta
Karena itulah pada hari Kiamat jangan kuak kesalahanku
Dan di Hari Pengumpulan, wahai Tuhanku, tutupilah keburukan-
keburukanku."

Rasa maluku kepada Tuhanku dan kepada diriku, juga keteledoranku, telah menghalangiku untuk memasuki tema tasawuf, meskipun sejumlah rekan dan murid telah memintaku menulis sedikit tentangnya untuk orang banyak-siapa tahu Allah memberi manfaat kepadanya.

Lalu tekadku untuk menjadi kuat, sekuat pengharapanku kepada rahmat Allah Ta'ala, ampunan dan kebaikan-Nya. Saya, jika memang tidak layak mendapatkan rahmat-Nya, maka rahmat-Nya kuasa untuk meliputiku.

Seseorang telah menghadap Nabi s.a.w dan bertanya tentang kiamat,

"Apa yang telah kamu siapkan untuknya?" tanya baginda s.a.w.
"Demi Allah, saya tidak menyiapkan untuknya shalat yang banyak, puasa dan sedekah. Tetapi saya mencintai Allah dan Rasul-Nya," jawabnya.

"Kamu akan bersama orang yang kamu cintai."-mafhum hadis.

Para sahabat belum pernah segembira ketika menerima hadis ini, kerana mereka yakin bahawa diri mereka mencintai Allah dan Rasul-Nya.
...

***************************************************
Allah, saya menjadi malu!!

Share this article :
 

+ ulasan + 6 ulasan

April 1, 2010 at 9:37 PM

Assalamualaikum.
Semoga cepat sembuh sepenuhnya. Kuat juga ye sampai jadi '3 kaki' tu.
Syafakallah ya akhi...

"diuji manusia itu berdasarkan agamanya...."
"jika pada agama itu teguh, maka ditambahkan ujian kepadanya"
-mafhum hadis

Moga-moga saya sudah hampir dengan 'manusia' itu...

Smoga saya juga. Semoga segala urusan kita dipermudahkan oleh Allah dan mendapat keredhaan-Nya.

Rabbuna ma'ak ya akhi.
~rindu makin menebal~ :D

April 2, 2010 at 1:52 AM

Assalamu'alaikum wbt..
Syafakallah,,akh..
stiap apa yg berlaku ada hikmahnya..

Sabda Rasulullah SAW bermaksud: "Hebat dan amat mengagumkan sifat orang beriman, semua urusannya memberinya kebaikan, dan tiada perolehinya kecuali dia adalah mukmin, iaitu apabila ditimpa bahagia dia bersyukur, maka ia peroleh kebaikan (hasil syukurnya dia), dan apabila ia ditimpa keburukan, ia sabar dan baginya kebaikan juga." (Riwayat Muslim).

Moga terus bersemangat meneruskan hidup dlm perjuangan..
TAKBIR!

April 5, 2010 at 12:41 AM

slm.. mohon di copy ya dik~

April 6, 2010 at 5:38 PM

semoga ALLAH pelihara kita dari sifat riak dan bangga dengan diri sendiri.~takut dipuji dan malu bila dipuji~

April 12, 2010 at 4:25 PM

wah..ni ust farid terjemahkan dari kitab arab?heheeh

Anonymous
April 28, 2010 at 12:40 AM

salam , farid. nk mintak copy syair tu blh.

Post a Comment
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. FARIDFARUQI - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger