IKHTILAT; SIAPA KATA TAK BOLEH??




-artikel ringkas ini telah dahulu disiarkan di dalam sebuah risalah ringkas.


"Kenapa mesti marah kat aku?? Bukannya aku buat benda salah. Nak kenal saudara islam je pun..." tutur seorang sahabat. Murni niatnya itu.
"Anta jangan salah faham. Ana nak kenal dia je. Bukankah al-quran menyuruh kita untuk berkenal-kenalan? Rujuk surah al-hujurat.." Ujar seorang sahabat dengan tegas. Bukan calang-calang, ditompang keinginannya itu dengan dalil yang meng'halal'kan hasratnya itu.

Ramai yang kebuntuan. Mereka yang tahu semakin melawan. Mereka yang jahil semakin menyimpang. Dunia tanpa batasan sudah mula ditafsir dengan ilmu sendiri. IKHTILAT DIBUDAYAKAN!!

IKHTILAT; ANDA MAMPU MENGUBAHNYA.

Ikhtilat (pergaulan) kurang dituturkan oleh kebanyakan masyarakat, namun perbuatannya kian membiak dengan derasnya. Malah, mereka yang tahu agama juga tidak terlepas dari melewati batasan syariat ini. Syariatullah tidak pernah menghalang firtah manusia, bahkan ia selalu mengawal manusia supaya menterjemahkan fitrah itu dengan sebaiknya.

"demi jiwa serta penyempurnaan (ciptaan)nya, maka Dia mengilhamkan kepadanya (jalan) kejahatan dan ketakwaan.." -As-Shams, 7&8.

Allah telah mengilhamkan dalam diri hambaNya sukma kefasikan dan ketakwaan, maka adalah menjadi pilihan manusia untuk memilih antara dua persimpangan ini. Tiada yang ketiga.

Dalam perkara ini--pergaulan antara lelaki dan perempuan, syariat telah membina batasan demi menjaga maruah diri, kesucian hati, dan rabitah imaniah dengan Ilahi. Batasan itu bukanlah sesuatu yang menyusahkan, jelas ia menjadi pemandu ke arah jalan ketakwaan.

Tegahan supaya menundukkan pandangan-ghadul basar (an-nur,30-31), sebagaimana nabi s.a.w juga menegah pandangan kedua mengiringi yang pertama, justeru bagi mengelakkan dari panahan syaitan yang merosakkan jiwa insan dari mengenal cinta Tuhan. Hamba Allah yang beriman juga diharamkan dari melunakkan suara dalam berbicara dengan bukan mahram (al-ahzab, 32) kerana suara mampu mencairkan benteng iman yang rapuh itu. Malah, sudah jelas garis panduan yang boleh disemak dalam dalil yang sarih. Jika diikut, muamalat yang baik dapat dipupuk.

Tegahan itu untuk mengelakkan mudarat lebih besar dari berlaku. Allah bukan sekadar menghalang ZINA, bahkan JALAN untuk mendekatinya pun ditutup rapat tanpa kompromi. Semua itu demi memupuk fitrah insan yang suci dari terus dikotori, dan menjaga masyarakat dari kefasadan yang pasti.
Namun, yang dirisaukan sekarang bukan pada mereka yang jahil sahaja, malah mereka yang bakal memegang title ustaz dan ustazah, protaz dan sebagainya juga terjebak dengan semua ini. Dengan alasan study group, 'ukhwah fillah', mesyuarat, belanja makan tanda penghargaan dialas supaya mengindahkan lagi ikhtilat haram mereka itu. Jelas, perkara haram tidak boleh bercampur dengan halal!

"dan jangan kamu campurkan hak dengan batil, dan kamu menyembunyikan hak sedangkan kamu mengetahuinya.."-al-baqarah, 42.

Niat yang baik tidak dapat menghalalkan ikhtilat yang ditegah dalam Islam. Ingatlah, syaitan mampu memesongkan niat mulia kita untuk 'ukhwah' itu dengan pergaulan yang berakhir dengan murka Allah. Walaupun ilmu agamamu tinggi melangit walau digelar ustaz sekalipun! (al-ankabut, 38)

PENTINGKAH TUHAN DALAM HIDUPMU?

Sebagai hamba Allah, jangan teruskan beralasan dalam melaksanakan hukum dan peraturan yang telah ditetapkan.
Namun, jika kamu mampu membawa segala alasan itu untuk berlepas dengan azab Allah kelak, persilakanlah!!
Tunduk dengan perintah Allah mampu membuktikan akur dan patuh kita sebagai hamba yang kerdil disisiNya. Banyak beralasan menumbuhkan benih kesombongan dan itu bukan selayaknya hamba yang beriman dan yang menambakan syurga.

Siapa kata ikhtilat itu tak boleh, maka bukalah al-quran dan as-sunnah untuk mengetahuinya.

Dan bermuhasabahlah, di mana Allah dalam prioriti kamu??

Share this article :
 
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. FARIDFARUQI - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger