tidak seperti yang kusangka...

Assalamu’alaikum wa ahlan wasahla...

Menulis untuk menafsir kehidupan..

Aku teringat semasa di bangku sekolah dahulu, di tingkatan 5, aku mengambil subjek Add Math untuk diisi di dalam slip SPM ku. Subjek yang agak menggerunkan. Bukan kerana spesies ni makan orang, tetapi orang kata ‘makan otak’ nak menjawabnya. Ma’lumlah, dah tak suka, memang alasan yang dikemukan dahulu. Yang menarik perhatianku, pabila masuk tajuk ‘probability’;ataupun istlah melayunya kebarangkalian. Menarik, math juga ada kebarangkalian untuk mendapat sesuatu jawapan. Tapi apa2pun, formulaya dah ku lupa.

Namun, yang ingin aku kata kan mengenai kebarangkalian, bukan lah berdasarkan formula Add math ini. Tetapi, ‘kebarangkalian’ ini memang berkait rapat dengan ‘sangkaan; tapi mungkin kedua-duanya sama. Maafla kepada ahli bahasa, penulisanku ini tidak sempurna, sekadar lontaran idea dalam minda, dan ku pohon hidayah daripada Ilahi…

Sangkaan; seringkali kita membuat pelbagai sangkaan dalam hidup kita, baik dalam pelajaran, sahabat, teman, musuh, makanan, dan selebihnya. tidak dinafikan, sangkaan kita kadang-kadang tepat. Tetapi dengan adanya perkataan ‘kadang-kadang’, menafikannya ‘sentiasa’ itu. Tepat sekali, sangkaan kita kadang2 betul, dan kadang2 salah, malah mungkin sentiasa salah. Memang sangat kasihanlah bagi mereka yang sebegitu rupa. Namun kita sering mengharapkan sangkaan kita itu sentiasa tepat.

Aku juga tidak nafikan, kadang-kadang sangkaanku tepat, dan ada kalanya meleset. Dan banyak kali aku berbual, dan terbitlah perbualan tentang sangkaan ni.
“ana ingatkan dia tu baik orangnya, rupa-rupanya lebih kurang aku jer”
“aku ingatkan nasi rm3.50, tapi hari ini rm4 la pulak…”
“kawe ingat demo demam, tapi hari ni segar “
“…kusangka hujan sampai ke petang, rupa-rupanya hujan di tengah hari…”


pelbagai sangkaan yang dibuat. Sekarang, aku nak view from Islamic view pula. Tapi bukanlah secara menyuluruh, sedikit sahaja. Sangkaan, atau kita panggil sebagai presepsi, dan arab sebut ‘dzan’ adalah sesuatu yang fitrah. Hidup memerlukan kepada dzan, kerana ulama menyebut semua perkara jatuh pada taraf ‘dzan’, tidak pada’yaqeen’, kerana yaqeen itu jika ianya terdapt pada nas yang sarih sahaja. Adapun pada hukum dzan, kita boleh beramal padanya.

Merujuk pada situasi sekarang, secara mikronya dalam lingkungan hidup aku, memang terlalu banyak sangkaan yang diucapkan. Tapi apa yang kuterkilan, terlalu banyak sangkaan buruk dari yang baik , yang kusendiri dengar dan sering juga ku ucapkan.. AstaghfiruLlah, aku akui, takkan ku hendak berbohong pada diri sendiri. Namun, sudah terang lagi bersuluh telah dinyatakan dalam Al-quran tentang larangan bersangka buruk pada orang, dan kita akui tiada hukum yang lebih baik dari KitabuLlah.

Husnu Dzan; itulah yang sering kali ku tegur diri yang fakir ilmu ini. Kucuba dalam setiap aspek, dan kucuba tanamkan dalam diri mereka yang sekellingku. Ku cuba selagi yang termampu. Motivator menyebutnya ‘think positive’, dan memang kajian kata itu dapat menghilangkan keserabutan dalam kepala. Dan hikmahnya ternyata banyak, adapun kita yang bersangka baik pada orang yang baik, kita di pihak yang betul, pahala pun dapat. Namun, bersangka baik pada orang yang ‘kurang baik’, itu tidak pernah merugikan kita malah menguntungkan kita. SubhanaLlah….Indah ketetapan Allah…namun ada yang masih ‘buta’ tapi ‘celik’ tentangnya…



~Aku terfikir, bolehkah kita ‘husnu dzan’ dalam formula matematik??

3-12-2008
5 Dzul Hijjah 1429H
kksi
Share this article :
 

+ ulasan + 2 ulasan

Anonymous
February 9, 2009 at 3:05 PM

Hi, I'm Lee Hi. From your writing, you seems like a creative and analytical person.Well, I am interested with the subjects that you have pointed out.We always assume things, then sth happens which reinforce our assumption and we get stick to that mindset especially the negative one. That,s why I'm always afraid of things not spoken.

February 11, 2009 at 4:00 PM

hi lee hi!!! thanks for da comment...
sekadar pandangan sekitar hidup kita sahaja kan..

yup, bagi saya tiada perkara dalam dunia ni yang kita kata 100% pasti... tapi, bagi saya, usaha datang dari kita, DIA lebih mengetahuinya... jika sekiranya bukan seperti yang kita fikirkan, ternyata DIA lebih tahu tentang kita...
anyway, thanks a lot!!

Post a Comment
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. FARIDFARUQI - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger