bukan aku seorang....

saya tidak mampu berkata apa-apa lagi, hatta menulis sekalipun.
fikiran saya agak 'tersekat', kerana banyak perkara yang ingin diulas tetapi tidak tahu hendak bermula dari mana. Seolah-olah saya kembali bertatih dalam menulis di ruang pinjaman ini.
mengensot, merangkak, dan bertatih.

Saya perlu aturkan langkah dengan elok supaya tidak tersadung sekali lagi.

Mutakhir ini, saya terlalu banyak menumpukan kepada input yang diperlukan diri yang kontang dengan ilmu, sehingga terpaksa menangguhkan penulisan saya (output) dalam muddah yang agak lama. Sedangkan, kedua-duanya perlu bergerak dengan serentak agak perjalanan hidup seorang daie tidak lumpuh. apa-apapun, ucapan terima kasih dan kemaafan kepada sahabat-sahabat yang sudi singgah dan menegur.

Tambahan pula, bebanan amanah yang terpaksa dipikul semakin bertambah. Dalam semester kedua ini, merupakan satu perubahan kepada diri saya. Inilah kali pertama saya mula menyusun aktiviti harian saya dalan 'planner' yang agak ringkas. Itupun setelah mendapat nasihat dari senior. Maka ber'planner' lah saya untuk memastikan tiap agenda dapat saya selesaikan sekadar yang saya mampu.

Bulan Januari hingga Mac ini sememangnya membuatkan nafas saya tersempit.
Jaksa.
Sekreteriat Pendakwah Muda.
Kuliah Fiqh dan Fatwa.
...

setiap kali berhenti di ruang kafe atau surau, pasti buku merah dari beg merah saya itu dikeluarkan.
membelek dan meng'update'.

"TAKE NOTE:...."
itulah tulisan yang akan diulang-ulang dalam buku kecil saya itu berserta tanda seru di akhirnya. tanda penting setiap tugasan. Tiap kali update, pasti ada tanda serunya. kiranya semua penting.

itulah konsep AMANAH. tiada yang tidak penting melainkan semuanya penting.

bohonglah jika saya katakan saya mampu melakukan semua itu tanpa sebarang keluhan dan rungutan. Kalau tidak diterjemah di bibir, hati yang berbicara sudah cukup bagi saya.

Sibuk.
Tidak sempat.
Ada kerja lain yang lagi penting ni.

Namun, tiap kali rungutan panas itu, saya sejukkan kembali dengan ungkapan yang ringkas.

'bukan aku seorang...'

apalah sangat nak dibandingkan kerja saya dengan sahabat-sahabat dalam Majlis Perwakilan Pelajar. Jika saya pernah tidur jam 4 lebih membantu kerja MPP semasa KARSIS dahulu, pengarahnya sudah 2hari tidak tidur cukup. Bahkan, keesokannya perlu menghadiri mesyuarat pula.

Jika saya menahan mata menyiapkan kertas kerja, maka sahabat saya menahan mata, telinga, kaki san sewaktu dengannya untuk meluluskan kertas kerja dengan pihak atasan.

Jika saya hanya sempat pulang 3 hari untuk mengubat kerinduan keluarga disamping urusan di kelantan, maka sahabat saya tidak sempat pulang kerana rasa tanggungjawab mengikat kakinya untuk terus berada di kampus.

Maka, siapa saya untuk terus merungut??

Menjenguk Sirah

Ar-rasul pernah ditimpa satu tempoh yang begitu mengasak jiwanya untuk terus bertenang. tempoh dukacita. Pemergian orang yang dikasihi dan dicintai baginda bertemu dengan janji Allah melemahkan semangat baginda sallallahualaihiwasallam. Baginda juga manusia biasa. Asakan musyrikin menentang baginda juga tidak henti-henti. Baginda berdukacita.

Mu'jizat Isra dan Mi'raj meleraikan segalanya.

Disebalik pensyariatan solat 5 waktu diterima, taujihah teragung mengubat dukacita rasul tercinta.

Muhammad sallallahualaihiwasallam tidak keseorangan. Para anbia terdahulu juga menghadapi perkara yang sama.

Ujian, cabaran, dugaan, pengorbanan.

semua itu telah berdaftar dalam kamus hidup 'manusia yang berjuang'.

Keyakinan bahawa perjuangan hakiki tidak ditabur dengan wangian dan bungaan, bahkan ditabur dengan duri dan haruman darah memberi suntikan dalam jiwa para pejuang. Dengan keyakinan inilah, perjuangan tetap diteruskan.

Dari zaman nabi Nuh sehingga nabi Isa, disusuli dengan perjuangan Nabi Muhammad sallallahualaihiwasallam, sehingga kepada para sahabat, begitulah rentetannya.
tiada istilah rehat, jauh sekali tidur. Yang ada hanyalah lelah dan penat.

itulah rantai-rantai perjuangan yang perlu dilalui.

sebagaimana perjuangan tidak bermula disini, dan ianya tidak akan berakhir disini.

Kita hanyalah mata-mata rantai yang menyambung perjuangan ini.

Saya mahu menjadi sebahagian dari simpulan itu. Saya tekad dan berusaha supaya hidup saya akan terikat dengan simpulan yang hakiki itu. Maka tiada pilihan melainkan fitrah yang sama yang perlu saya lalui, sepertimana yang telah dilalui oleh mereka yang terdahulu.
Fitrah seorang pejuang.

Saya juga perlu pastikan yang saya bukanlah mata rantai yang akan terus berkarat hingga memutuskan saya dari perjuangan ini. berkaratnya mata rantai itu dengan melebihkan dunia dari agenda akhirat. Bukanlah bimbang perjuangan ini akan terhenti kerana kedhaifan saya, kerana perjuangan yang suci ini tidak memerlukan diri yang hina ini. Namun, saya yang memerlukan perjuangan ini, jika mahu hidup saya ini kekal 'hidup'.

"biarlah hidupmu lelah dengan urusan akhirat sehingga letih untuk melakukan maksiat dunia"..

ALLAHUMMA IJ'ALNI MINHUM.....
Share this article :
 

+ ulasan + 2 ulasan

February 17, 2010 at 7:25 AM

Salam syeikh,

ana prlu bg nta 'kerehatan' sebentar...

Smg trus thabat.

February 18, 2010 at 12:09 PM

takpe syekh..
pelan-pelan tapi berstrategi.
insyaAllah lancar.
letih tu biasa..
senyum sokmo~

Post a Comment
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. FARIDFARUQI - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger