Bicara Bisu Kembara Ilmu



Bismillah...

Aku cuba mencari ruang-ruang masa untuk mencoret di alam maya ini, setelah lama bermuhasabah di alam nyata. Sungguh, hidup apabila berselut dengan dosa membuatkan dada rasa sempit untuk mencoret untaian hikmah, pesanan rabbani, mauidzah pemurni fikrah dan jiwa, kerana diri masih hina.

Moga Allah masih menerima taubat daku...

Namun, coretan kali ini aku tekadkan dan persembahkan untuk sahabat pimpinan SPMM, yang telah sepakat untuk menjayakan langkah awal dalam perancangan dakwah dan tarbiah; PENULISAN.



Saat aku menulis, satu kata-kata alim menjadi pencetus fikrah untuk melebarkan sayap penulisan, sehingga-jika diizinkanNya- jasad ditelan bumi.

"Kitab ialah bicara bisu pengarangnya yang merentasi zaman dan jarak!"

Ya, inilah bicara bisu yang aku, kamu, dan mereka ingin persembahkan. Wasilah ini telah menyampaikan kita kepada As-Syafie dalam memahami fiqih islami, meletakkan jiwa kita tenggelam dengan tinta Al-Ghazali, mengasak fikrah kita dalam menghadapi hiruk pikuk dunia dengan karya Al-Qardhawi. Semua ini kita temui melalui buah tangan tulisan mereka. Ternyata, masa dan jarak sama sekali tidak melusuhkan mutiasa pemikiran mereka!

Mimpikan sahaja kalau kita ingin bertemu dengan mereka, bertimpuh untuk mendengar bicara mereka. Namun-segala puji bagi Allah, penulisan mereka itu tetap sampai kepada kita walaupun usianya menjangkau ribuan tahun. Berkat keikhlasan mereka, cahaya islam itu tetap menyuluh di tengah-tengah kejahilan ummat manusia.

Inilah bicara bisu. Mulutnya terkacip, namun air hikmahnya tetap mengalir. Alirannya turun ke muara dan lopak yang bawah, menjernihkan kotoran itu, lalu manfaatnya dikongsi sekalian makhluk. Bicara bisu itu membawa kita jauh mengembara ilmu duniawi dan ukhrawi, sehingga kenalnya kita dengan Pencipta.

Alangkah beruntungnya kita, dapat meneroka sirah Junjungan yang 23 tahun lama kembaranya, dirangkum dalam helaian buku-buku yang tebalnya sedikit cuma. Moga Allah memberkati usaha dan keringat alim ulama yang bertungkus lumus dalam usaha ini.

Benar, hidayah itu milik Allah. Namun, wasilahnya jangan dilupakan. Aku, sememangnya tidak layak untuk dibandingkan dengan penulisan mereka yang awal daripadaku, namun sunnah yang baik itu perlu diteruskan. Tambahan, sifat menulis ini bukan hanya memberi, malah kita juga menerima manfaatnya. Tulislah, walaupun satu ayat yang kita mampu. Moga nilaiannya ada, dengan syarat ikhlasnya tidak pudar.

Teruskan bicara bisu ini wahai sahabat sekalian, jangan biarkan ilmu di dadamu terus bertakung sahaja. Busuk jadinya, hilang manfaat untuk ummat.

Menulislah, sekalipun ianya berwajah puisi, syair, sajak mahupun cerpen. Semuanya melengkapi dunia penulisan.

Namun, cuba juga untuk tidak munafiq. Inilah perkara yang paling ditakuti. Berbekasnya kata-kata di alam maya ini, tidak padam pada akhirat nanti. Semuanya akan dipersoalkan.

Menulislah, kembara ilmu dengan bicara bisumu..

Bayt Harakah, Desa Anggerik|1024

Share this article :
 

+ ulasan + 1 ulasan

July 6, 2011 at 2:57 PM

syukran akh,teruskan menulis.Tulisan nta mmg best!!

Post a Comment
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. FARIDFARUQI - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger